Memang selama kita hidup Alloh selalu ngasih kita pilihan. Pilihan itulah yang nanti kita sebut takdir. Setiap pilihan pasti punya jalannya masing masing.

Bicara tentang pilihan Saya jadi inget pengalaman saya dulu waktu pertama kali mencari kerja, saat itu saya kirim banyak lamaran dan interview di banyak perusahaan, dari perusahaan yang memiliki nama besar sampai perusahaan yang gak dikenal. bahkan sampai nyasar ke outsourcing bayar 300rb nanti dicarikan kerja, tapi gak dapet dapet. Saking banyaknya lamaran yang saya kirim saya membuat prinsip “Siapa yang manggil (diterima) saya duluan, dialah perusahaan yang beruntung mendapatkan saya”. ternyata benar saat itu saya di terima di Auditsi dan dua hari kemudian Bang danamon juga manggil karna telah lolos tes. Sempet galau dan bingung, gaji pasti lebih enak di danamon tapi sudah di terima di auditsi masa ngundurin diri. rasa gak enak, rasa takut nyesel, wah gak enak. Saya inget prinsip saya tadi dan akhirnya saya putuskan untuk di Auditsi, dalam hati mah “Lu sih kelamaan manggil gw, pasti nyesel lu” hahaha… pede banget… 4 tahun berlalu, sekarang terjadi lagi, karna harga kebutuhan pokok pada naik sementara gaji gak naik-naik, saya putuskan tuk mencari tempat kerja dengan penghasilan yang lebih. alhasil pertamakali melamar saya langsung di terima di sebuah perusahaan konsultan kepribadian sebagai IT support, wah seneng banget…

Beberapa hari kemudian interview dan diterima dengan kesapakatan 3 minggu waktu bisa bergabung. dan saya pun menyerahkan  surat pegunduran diri namun karena perusahaan lama tempat saya kerja tidak mengijinkan 3 minggu maka waktu bergabung jadi 1 bulan. lewat pertengahan bulan dapet kabar dari kantor pusat kalo Gaji karyawan di naikkan 75% – 100%.. toenggg… dan teman teman pun termasuk bos membujuk agar gak pergi, “udah disini aja ya wit, ga usah pindah, gaji kan udah di naikin, gaji naik lebih besar dari tempat baru lagi…”, “tapi kan surat pengunduran diri udah masuk ke pusat mana bisa di tarik lagi” kata saya. “bisa, bisa ditarik lagi, saya yang ngomong dengan orang pusat” kata bos, “saya pikir-pikir dulu bu”kata saya. “iya jangan lama-lama”tambah bos.

lagi lagi terjadi dilema, waktu tidur pun sampe terbawa mimpi ngeliat slip gaji udah naik. mau ngundurun diri di perusahan baru lebih gak enak, mungkin orang lain mudah untuk mutusin, tapi bagi saya ini sulit, integritas di petaruhkan. ya, memang saya belum kerja di perusahaan baru. tapi nanti bagaimana suatu saat jika bertemu mereka dalam keadaan berbeda, otomatis meraka tidak percaya sama kita, Prinsip saya lagi “Saya mungkin dikecewakan oleh orang lain namun Jangan saya sampe membuat orang lain kecewa” . akhirnya saya putuskan untuk berada di perusahaan baru walaupun gaji di tempat bbaru ternyata jadi lebih kecil dari tempat lama.

itulah hidup, walaupun “Pahit manisnya hidup kita yang menentukan” namun “Rezeki, Alloh yang menetukan”.